Anda Salah Satu Penyebabnya?

IMG_1763

Bencana alam dan berbagai musibah terus datang bertubi-tubi di seluruh penjuru dunia. Sebagai contoh, gelombang tsunami tinggi yang menghancurkan bangunan-bangunan mewah, gedung-gedung tinggi, dan merobohkan semua benda yang menghalangi jalannya. Peristiwa dahsyat seperti ini meninggalkan banyak korban luka dan meninggal dunia beserta sisa-sisa bangunan yang berserakan tak tertata. Beramal baik atau tidak, mereka semua pasti akan mendapatkan balasannya. Dan Allah maha Adil, Dia tidak akan menzalimi hamba-hamba-Nya sedikitpun dalam perhitungan amalan.

Bagi siapa yang masih diberi umur, hendaklah pandai-pandai mengambil pelajaran dari setiap peristiwa yang ada, mempersiapkan bekal sebanyak-banyaknya untuk perjalanan panjang yang pasti akan dilalui olehnya. Jangan sampai ia berpisah dengan dunia ini kecuali dalam keadaan benar-benar beriman kepada Allah ta’ala. Bila tidak, kerugian abadi-lah yang akan menghampirinya. Wal’iyadzu billah.

Keterangan al-Qur`an Bahwa Bencana Karena Ulah Tangan Manusia

Kekufuran dan kesyirikan merupakan salah satu faktor terbesar penyebab datangnya musibah. Hal ini dengan jelas dapat kita ketahui dari ayat-ayat al-Qur`an yang banyak menceritakan umat-umat terdahulu yang telah Allah ta’ala binasakan lantaran kekufuran mereka kepada-Nya.

Perhatikanlah kisah Fir`aun dan bala tentaranya yang Allah binasakan dengan ditenggelamkan di tengah lautan. Lihat pula kisah kaum Nabi Nuh ‘alaihissalam yang Allah timpakan banjir bandang yang tiada duanya. Lihat pula kisah Tsamud dan ‘Aad yang dibinasakan lantaran kekufuran mereka kepada Tuhan alam semesta. Dan masih banyak lagi kisah-kisah nyata lainnya, yang menjadi bukti nyata bahwa semakin jauhnya manusia dari Allah menjadi faktor datangnya kehancuran dan kebinasaan. Cukuplah semua itu menjadi pelajaran berharga bagi kita semua. Dan semua itu tercatat rapi di dalam ayat-ayat Ilahi yang begitu banyak sekali.

Allah ta’ala menyebutkan bahwa berbagai bencana yang terjadi di muka bumi, di darat dan di laut, dikarenakan oleh ulah tangan manusia, akibat perbuatan dosa mereka kepada-Nya. Sengaja Allah timpakan kepada mereka, agar mereka mau kembali kepada jalan yang lurus. Allah ta’ala berfirman:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيْ النَّاسِ لِيُذِيْقَهُمْ بَعْضَ الَّذِيْ عَمِلُوْا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُوْنَ

“Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari akibat perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).” (QS. ar-Rum: 41)

Allah juga berfirman:

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيْبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيْكُمْ وَيَعْفُوْ عَنْ كَثِيْرٍ

“Dan musibah apa saja yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS. asy-Syuro: 30)

Firman-Nya:

مَا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللَّهِ وَمَا أَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَفْسِكَ

“Apa saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allah, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari sebab (kesalahan) dirimu sendiri.” (QS. an-Nisa`: 79)

Berbagai macam azab telah Allah timpakan kepada umat-umat terdahulu, adakah umat lain yang akan menyusulnya? Allah ta’ala berfirman:

فَكُلاًّ أَخَذْنَا بِذَنْبِهِ فَمِنْهُمْ مَنْ أَرْسَلْنَا عَلَيْهِ حَاصِبًا وَمِنْهُمْ مَنْ أَخَذَتْهُ الصَّيْحَةُ وَمِنْهُمْ مَنْ خَسَفْنَا بِهِ اْلأَرْضَ وَمِنْهُمْ مَنْ أَغْرَقْنَا وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِنْ كَانُوْا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُوْنَ

“Maka masing-masing (mereka itu) Kami azab disebabkan dosanya; di antara mereka ada yang Kami timpakan hujan batu kerikil, di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan (di lautan), dan Allah sekali-kali tidak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.” (QS. al-Ankabut: 40)

Setelah merenungi beberapa ayat di atas, hendaklah kita mengintrospeksi diri masing-masing, dengan memperbaiki ketaatan kepada Allah ta’ala, mendekatkan diri kepada-Nya dan menjauhkan diri dari bermaksiat kepada-Nya, semoga Dia memberi keamanan bagi kita di kehidupan dunia dan akhiat kelak.

Sabda Rasulullah Dan Perkataan Para Sahabat

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menjelaskan bahwa bencana yang ada adalah karena ulang tangan manusia. Sabda beliau:

إِذَا ظَهَرَتِ الْمَعَاصِي فِي أُمَّتِي عَمَّهُمْ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ بِعَذَابٍ مِنْ عِنْدِهِ

“Apabila kemaksiatan telah merajalela pada umatku, maka Allah azza wa jalla akan meratakan mereka dengan azab dari sisi-Nya.” (Lihat: ash-Shohihah no. 137)

Cukuplah satu hadits di atas menjadi peringatan berharga bagi kita semua kaum muslimin.

Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata:

إِذَا ظَهَرَ الزِّنَا وَالرِّبَا فِي قَرْيَةٍ أَذِنَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ بِهَلاَكِهَا

“Apabila perzinaan dan transaksi riba telah merata pada suatu negeri maka Allah azza wa jalla mengizinkan negeri itu untuk dihancurkan.” (ad-Da` wa ad-Dawa` tahqiq Syaikh Ali al-Halabi hafizhahullah hlm. 70)

Ka’ab bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata:

إِنَّمَا تُزَلْزَلُ الأَرْضُ إِذَا عُمِلَ فِيْهَا بِالْمَعَاصِي

“Tidaklah bumi ini diguncang melainkan karena maksiat yang dikerjakan di atasnya.”(ad-Da` wa ad-Dawa`, hlm. 74)

Umar bin Abdul Aziz rahimahullah pernah mengirimkan surat ke seluruh penduduk negeri, di antara isinya:

أَمَّا بَعْدُ، فَإِنَّ هَذَا الرَّجْفَ شَيْءٌ يُعَاتِبُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ بِهِ الْعِبَادَ

Amma ba’du, sesungguhnya gempa ini merupakan suatu teguran dari Allah bagi hamba-hamba-Nya.” (ad-Da` wa ad-Dawa`, hlm. 74)

Jangan Merasa Aman Dari Azab Allah

Terjadinya peristiwa seperti ini di sebagian negeri, tidak berarti bahwa daerah lain yang tidak terkena bencana menandakan bahwa semua penduduknya mentauhidkan Allah, tidak berbuat bid’ah dan jauh dari maksiat kepada-Nya, sehingga mereka merasa aman dari azab-Nya. Justru ditangguhkannya bencana merupakan ujian dari-Nya, apakah penduduk kota tersebut mau kembali kepada-Nya atau malah mendustakan ayat-ayat-Nya?

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَالَّذِيْنَ كَذَّبُوْا بِآَيَاتِنَا سَنَسْتَدْرِجُهُمْ مِنْ حَيْثُ لاَ يَعْلَمُوْنَ. وَأُمْلِيْ لَهُمْ إِنَّ كَيْدِيْ مَتِيْنٌ

“Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan) dengan cara yang tidak mereka ketahui. Dan Aku memberi tangguh kepada mereka. Sesungguhnya rencana-Ku amat teguh.” (QS. al-A’raf: 182-183)

Apakah kita merasa aman dari azab Allah, padahal azab dari-Nya bisa datang kapan saja, ketika sedang tidur siang atau nyenyak istirahat malam. Perhatikanlah firman Allah berikut:

وَكَمْ مِنْ قَرْيَةٍ أَهْلَكْنَاهَا فَجَاءَهَا بَأْسُنَا بَيَاتًا أَوْ هُمْ قَائِلُوْنَ

“Betapa banyaknya negeri yang telah Kami binasakan, maka datanglah azab Kami (menimpa penduduk)nya di waktu mereka berada di malam hari atau di waktu mereka beristirahat di tengah hari.” (QS. al-A’raf: 4)

Firman-Nya:

أَفَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا بَيَاتًا وَهُمْ نَائِمُوْنَ. أَوَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَى أَنْ يَأْتِيَهُمْ بَأْسُنَا ضُحًى وَهُمْ يَلْعَبُوْنَ. أَفَأَمِنُوْا مَكْرَ اللَّهِ فَلاَ يَأْمَنُ مَكْرَ اللَّهِ إِلاَّ الْقَوْمُ الْخَاسِرُوْنَ

“Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur? Ataukah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu dhuha ketika mereka sedang bermain? Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? Tiada yang merasa aman dan azab Allah kecuali orang-orang yang merugi.” (QS. al-A’raf: 97-99)

Padahal jika ajal datang, tidak ada tawar-menawar dengan Malakul Maut, sedetikpun tidak bisa dimajukan atau diakhirkan. Allah ta’ala berifrman:

لِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ إِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ فَلاَ يَسْتَأْخِرُوْنَ سَاعَةً وَلاَ يَسْتَقْدِمُوْنَ. قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ أَتَاكُمْ عَذَابُهُ بَيَاتًا أَوْ نَهَارًا مَاذَا يَسْتَعْجِلُ مِنْهُ الْمُجْرِمُوْنَ. أَثُمَّ إِذَا مَا وَقَعَ آَمَنْتُمْ بِهِ آَلآَنَ وَقَدْ كُنْتُمْ بِهِ تَسْتَعْجِلُوْنَ. ثُمَّ قِيْلَ لِلَّذِيْنَ ظَلَمُوْا ذُوْقُوْا عَذَابَ الْخُلْدِ هَلْ تُجْزَوْنَ إِلاَّ بِمَا كُنْتُمْ تَكْسِبُوْنَ

“Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak pula mendahulukannya. Katakanlah: “Terangkan kepadaku, jika datang kepada kamu sekalian sikaaan-Nya di waktu malam atau di siang hari, apakah orang-orang yang berdosa itu meminta disegerakan juga?” Kemudian apakah setelah terjadinya (azab itu), kemudian kamu baru mempercayainya? apakah sekarang (baru kamu mempercayai), padahal sebelumnya kamu selalu meminta supaya disegerakan? Kemudian dikatakan kepada orang-orang yang zhalim (musyrik) itu: “Rasakanlah olehmu siksaan yang kekal; kamu tidak diberi balasan melainkan dengan apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. Yunus: 49-52)

Ketika azab Allah datang, saat itulah mereka mengetahui dan benar-benar sadar bahwa selama ini mereka telah berbuat kezhaliman. Allah ta’ala berfirman:

فَمَا كَانَ دَعْوَاهُمْ إِذْ جَاءَهُمْ بَأْسُنَا إِلاَّ أَنْ قَالُوْا إِنَّا كُنَّا ظَالِمِيْنَ

“Maka tidaklah keluhan mereka di waktu datang kepada mereka azab kami, kecuali mengatakan: “Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zhalim”.” (QS. al-A’raf: 5)

Maka itu, janganlah kita merasa aman dari azab Allah. Beramalah dan perbaiki kualitas amal tersebut, dekatkanlah diri kepada Allah dan gapailah cinta dan ridho-Nya, semoga Dia memasukkan kita ke dalam surga-Nya. Amin.

Bersegera Kembali Kepada Allah

Setelah kita mengetahui penjelasan di atas, bahwa musibah dan bencana itu datangnya dari Allah dan atas kehendak-Nya, demikian pula bahwa semua itu tidak akan terjadi melainkan karena ulah tangan manusia, maka apabila kita mengharapkan hidup dengan penuh ketentraman dan keamanan, tidak ada jalan lain bagi kita kecuali kembali kepada-Nya dengan taubat nashuna, beribadah hanya kepada-Nya semata dan menjauhi segala peribadatan kepada selain-Nya. Hendaklah kita banyak-banyak beristighfar dan berdoa, seraya memohon agar musibah dan kehinaan ini diangkat dari kaum muslimin.

Cobaan dan ujian dari Allah yang menyebabkan kehinaan dapat terangkat dengan kembali kepada jalan agama, mempelajari dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِيْنَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيْتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمُ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلاًّ لاَ يَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوْا إِلَى دِيْنِكُمْ

“Apabila kalian berjual beli dengan sistem riba, terlena dengan binatang ternak, ridha dengan pertanian dan meninggalkan jihad, niscaya Allah akan berikan kehinaan kepada kalian, dan Dia tidak akan mencabutnya hingga kalian kembali ke agama kalian.” (Hadits shohih. Lihat: ash-Shohihah no. 11)

Semoga goresan pena yang sedikit ini bisa menjadi nasihat dan pencerah. Wallahu a’lam.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s